Sistem Penyaluran Air Bersih Pada Bangunan Bertingkat

August 3, 2018 | Author: iwan | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Sistem Penyaluran Air Bersih Pada Bangunan Bertingkat...

Description

Sistem Penyaluran Air Bersih Pada Bangunan Bertingkat AdministratorJuli 15, 2017

1. UP-FEED SYSTEM Dalam sistem ini pipa distribusi langsung dari tangki bawah (ground tank) dengan pompa langsung disambungkan dengan pipa utama penyediaan air bersih pada bangunan, dalam hal ini menggunakan sepenuhnya sepenuhnya kemampuan pompa. Karena terbatasnya tekanan dalam pipa dan dibatasinya ukuran pipa cabang dari pipa utama tersebut, sistem ini terutama t erutama dapat diterapkan untuk perumahan dan gedunggedung kecil yang rendah. Pembuatan relatif murah tetapi pompa cepat rusak. Kerugian sistem ini adalah:





pompa bekerja terus menerus ketinggian terbatas karena kekuatan pipa terbatas t erbatas untuk mengantisipasi tekanan air di dalamnya.

Gambar: UP FEED SYSTEM  2.

DOWN FEED SYSTEM

Dalam sistem ini air ditampung dulu di tangki bawah (ground tank), kemudian dipompakan ke tangki atas (upper tank) yang biasanya dipasang di atas atap atau di lantai tertinggi bangunan. Dari sini air didistribusikan ke seluruh bangunan. Sistem tangki atap ini cukup efisien diterapkan karena: a. Selama airnya digunakan, perubahan tekanan yang terjadi pada alat plumbing hampir tidak berarti. b. Sistem pompa yang menaikkan air ke tangki atas bekerja secara otomatis dengan cara yang sangat sederhana sehingga kesulitan dapat ditekan. c. Perawatan tangki sangat sederhana dibandingkan dengan misalnya tangki tekan.

Gambar: DOWN FEED SYSTEM Kelebihan down feed system ini adalah: a. Pompa tidak bekerja secara terus-menerus sehingga lebih efisien dan awet. b. Air bersih selalu tersedia setiap saat. c. Tidak memerlukan pompa otomatis, kecuali untuk sistem pencegah bahaya kebakaran (sprinkler dan hydrant). Kekurangan sistem ini adalah: a. Membutuhkan biaya tambahan untuk pengadaan tangki tambahan. b. Menambah beban pada struktur bangunan. c. Menambah biaya pemeliharaan. Untuk pemakaian jangka panjang sistem ini termasuk efektif dan efisien walaupun biaya pembuatannya mahal. Apabila jumlah lantai sangat banyak, tekanan air dalam pila sangat tinggi, sehingga pipa dapat pecah karena tekanan tinggi ( setiap tujuh meter tekanan pipa menerima tekanan sebesar 1 atmosfir), m aka down feed system

ini dilengkapi dengan: 1. Spillback Tank. Berupa tangki pembantu yang diletakkan pada setiap lantai tertentu. Tiap t angki dilengkapi dengan katup pengendali tekanan. Bila tekanan air tinggi m aka katup akan menutup. Hal terpenting dalam sistem tangki atap ini adalah menentukan letak tangki tersebut apakah dipasang dalam langit-langit, di atas atap, atau dipasang dalam menara khusus. Penentuan ini harus didasarkan pada jenis alat plumbing yang terpasang pada lantai tertinggi bangunan dan yang menentukan tekanan kerja tertinggi. PRINSIP KERJA SISTEM ini adalah sebagai berikut: a.Air yang telah dipompakan dalam spill back tank yang ada pada beberapa lantai sehingga udara di dalamnya terkompresi. b.Air dalam tangki tersebut dialirkan dalam sistem distribusi bangunan. Pompa diatur secara otomatis oleh suatu detektor yang menggerakkan saklar motor listrik penggerak pompa. c.Pompa berhenti bekerja kalau tekanan tangki telah mencapai batas maksimum yang ditetapkan dan bekerja kemabali setelah tekanan tangki mencapai suatu batas minimum yang telah ditetapkan pula. Daerah fluktuasi tekanan ini biasanya ditetapkan antara 1,0-1,5 kg/cm’.

Gambar: DOWN FEED SYSTEM dengan SPILL BACK TANK 2. Presure Reducer Valve(PRV, katup reduksi tekanan) Pada jumlah lantai yang relatif banyak, ada kemungkinan tekanan dalam pipa sangat tinggi sehingga perlu direduksi dengan katup (valve). Katup-katup tersebut diletakkan pada beberapa lantai tertentu.

Gambar: DOWN FEED SYSTEM dengan PRESSURE REDUCER VALVE

Sistem Penyaluran Pemanas Air ( Hot Water System) Di Gedung Bertingkat AdministratorJuli 15, 2017 HOT WATER SYSTEM Terdiri dari:

1. Supply Air Bersih /Tangki 2. Boiler 3. Tanki Air Tanah

4. Pompa 5. Pompa 6. Pemipaan 7. Sistem listrik dan Panel Kontrol 1. S U P L A I A I R B E R S I H

Dalam perhitungannya kapasitas air bersih yang perlu dicadangkan untuk keperluan air panas sebesar 1/3 dari total kebutuhan air bersih atau 1/3 dari debit kebutuhan total air bersih. Tangki air bersih yang digunakan secara ekonomis dapat dijadikan satu dengan tangki air bersih untuk keperluan secara umum.  2.

BOILER (TANGKI PEMANAS)

unit pemanas air yang digunakan dalam bangunan berlantai banyak untuk keperluan suplly air panas di bangunan tersebut. Bagian-bagian boiler: a. Tangki persiapan / tangki air bersih yang mampu mensuplai kebutuhan pemanasan dalam waktu 1 jam. b. Alat pemanas (FIRE TUBE BOILER). Terdiri burner dan sistem kontrol (sensor). 3. TANGKI AIR PANAS  Adalah tangki yang berfungsi sebagai penyimpan air panas dengan cadangan penyimpanan selama minimum 1 jam. Dilengkapi dengan lapisan isolasi panas sehingga tidak terjadi reduksi panas pada saat distribusi dilaksanakan. Tangki air panas tersebut harus mampu menahan panas air sekitar 180 derajat F atau 82 derajat C. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, tangki boiler umumnya dilengkapi dengan katup pengaman (safety valve). Dalam hal ini apabila terjadi tekanan yang berlebihan akibat mendidihnya air, maka katup tersebut membuka dan mengurangi tekanan di dalamnya. Pada sistem unit air panas yang Baru, suhu pemanasan akan mengendalikan bekerjanya unit pemanas atau bekerja secara otomatis. 4.POMPA

Datam Hot Water System diperlukan pompa, karena pada umumnya letak boiler ada di bagian bawah bangunan (basement). Apabila letaknya di bagian bawah bangunan, maka jenis pompa yang diperlukan adalah pompa tekan. 5. PEMIPAAN Pipa air panas mempunyai fungsi yang spesifik yaitu mendistribusikan air panas untuk bagian yang diperlukan serta menjaga suhu agar tidak terlalu banyak mengalami penurunan. Dengan demikian: a.tahan pada suhu tinggi, b.anti bocor, c.kedap air, dan d.dilapisi dengan serat kaca untuk menahan suhu dengan ketebalan minimum 1/4 inch secara merata di seluruh permukaan pipa. 6. SISTEM LISTRIK DAN PANEL KONTROL





Tegangan dan kuat arus listrik harus stabil apabila menggunakan unit pemanas dengan sistem pemanasan listrik. Panel kontrol, menunjukkan indikasi dari: volume air panas dalam tanki air panas,



tekanan air,



suhu air panas, dan



volume bahan bakar apabila menggunakan bahan bakar.

Sistem Penyediaan Air Bersih Pada Gedung Posted by Muhammad Taufan

Dewasa ini sistem penyediaan air bersih yang banyak digunakan dapat dikelompokkan sebagai berikut : 1. Sistem sambungan langsung

2. Sistem tangki atap 3. Sistem tangki tekan 4. Sistem tanpa tangki (booster system)

A. SISTEM SAMBUNGAN LANGSUNG Dalam sistem ini pipa distribusi dalam gedung langsung dengan pipa utama penyediaan air bersih (misalnya : pipa utama dibawah jalan dari perusahaan air minum). Karena terbatasnya tekanan dalam pipa utama dan dibatasinya ukuran pipa, cabang dari pipa utama tersebut, maka sistem ini terutama dapat diterapkan untuk perumahan dan gedunggedung kecil dan rendah. Ukuran pipa cabang biasnya diatur/ditetapkan oleh perusahaan air minum. Tangki pemanas air biasanya tidak disambung langsung kepada pipa distribusi, dan dibeberapa daerah tidak diizinkan memasang katup gelontor (flush valve). B. SISTEM TANGKI ATAP Apabila sistem sambungan langsung oleh berbagai alasan tidak dapat diterapkan, sebagai gantinya banyak sekali digunakan sistem tangki atap, terutama di negara Amerika Serikat dan Jepang. Dalam sistem ini, air ditampung lebih dahulu dalam tangki bawah (dipasang pada lantai terendah bangunan atau dibawah muka tanah) kemudian dipompakan ke suatu tangki atas yang biasanya dipasang diatas atap atau diatas lantai tertinggi bangunan. Dari tangki atap ini diterapkan seringkali dengan alasan-alasan berikut : a. Selama air digunakan, perubahan tekanan yang terjadi pada alat plambing hampir tidak terjadi, perubahan tekanan ini hanyalah akibat muka air dalam tangki atap. b. Sistem pompa yang dinaikkan air tangki atap bekerja otomatis dengan cara yang sangat sederhana sehingga kecil sekali kemungkinan timbulnya kesulitan. Pompa biasanya dijalankan dan dimatikan oleh alat yang mendeteksi muka dalam tangki atap. c. Perawatan tangki atap sangat sederhana jika dibandingkan dengan tangki tekan. Untuk bangunan-bangunan yang cukup besar, sebaiknya disediakan pompa cadangan untuk menaikkan air ke tangki atap. Pompa cadangan ini dalam keadaan normal biasanya dijalankan bergantian dengan pompa utama, untuk menjaga agar kalau ada kerusakan atau kesulitan maka dapat segera diketahui. Apabila tekanan air dalam pipa utama cukup besar, air dapat langsung dialirkan ke dalam tangki atap tanpa disimpan dalam tangki bawah dan dipompa. Dalam keadaan demikian ketinggian lantai atas yang dapat dilayani akan tergantung pada besarnya tekanan air dalam pipa utama. Hal terpenting dalam sistem tangki atap ini adalah menentukan letak “tangki atap” tersebut apakah dipasang di dalam langit-langit, atau di atas atap (misalnya untuk atap dari beton) atau dengan suatu kontruksi menara yang khusus. Penentuan ini harus didasarkan pada jenis alat plambing yang dipasang pada lantai tertinggi bangunan dan tekanan kerja yang tinggi.

C. ISTEM TANGKI TEKAN

Sistem tangki tekan diterapkan dalam keadaan dimana suatu kondisi tidak dapat digunakan sistem sambungan langsung. Prinsip kerja sistem ini adalah sebagai berikut : Air yang telah ditampung dalam tangki bawah, dipompakan ke dalam suatu bejana (tangki) tertutup sehingga udara di dalamnya terkompresi. Air dalam tangki tersebut dialirkan ke dalam suatu distribusi bangunan. Pompa bekerja secara otomatis yang diatur oleh suatu detektor tekanan, yang menutup / membuka saklar motor listrik penggerak pompa. Pompa berhenti bekerja kalau tekanan tangki telah mencapai suatu batas minimum yang ditetapkan, daerah fluktuasi tekanan ini biasanya ditetapkan antara 1,0 sampai 1,5 kg / cm2. Daerah yang makin lebar biasanya baik bagi pompa karena memberikan waktu lebih lama untuk berhenti, tetapi seringkali menimbulkan efek yang negatif pada peralatan plambing. Dalam sistem ini udara yang terkompresi akan menekan air ke dalam sistem distribusi dan setelah berulang kali mengembang dan terkompresi lama kelamaan akan berkurang, karena larut dalam air atau ikut terbawa keluar tangki. Sistem tangki tekan biasanya dirancang agar volume udara tidak lebih dari 30% terhadap volume tangki dan 70% volume tangki berisi air. Bila mula-mula seluruh tangki berisi udara pada tekanan atmosfer, dan bila fluktuasi tekanan antara 1,0 sampai dengan 1,5 kg/cm2, maka sebenarnya volume efektif air yang mengalir hanyalah sekitar 10% dari volume tangki. Untuk melayani kebutuhan air yang besar maka akan diperlukan tangki tekan yang besar. Untuk mengatasi hal ini maka tekanan awal udara dalam tangki dibuat lebih besar dari tekanan atmosfer (dengan memasukkan udara kempa ke dalam tangki). Kelebihan sistem tangki tekan yaitu : 1. Lebih menguntungkan dari segi estetika karena tidak terlalu mencolok dibandingkan dengan

tangki atap. 2. Mudah perawatannya karena dapat dipasang dalam ruang mesin bersama pompa-pompa

lainya. 3. Harga awal lebih rendah dibandingkan dengan tangki yang harus dipasang di atas menara.

Sedangkan kekurangannya yaitu : 1. Daerah fluktuasi tekanan sebesar 1,0 kg/cm2 sangat besar dibandingkan dengan sistem

tangki atap yang hampir tidak ada fluktuasinya. Fluktuasi yang besar ini dapat menimbulkan fluktuasi aliran air yang cukup berarti pada alat plambing, dan pada alat pemanas gas dapat menghasilkan air dengan temperatur yang berubah-ubah. 2. Dengan berkurangnya udara dalam tangki tekan, maka setiap beberapa hari sekali harus

ditambahkan udara kempa dengan kompresor atau dengan menguras seluruh air dalam tangki tekan. 3. Sistem tangki tekan dapat dianggap sebagai suatu sistem pengaturan otomatik pompa

penyediaan air saja dan bukan sebagai sistem penyimpanan air seperti tangki atap. 4. Karena jumlah air yang efektif tersimpan dalam tangki tekan relatif sedikit, maka pompa

akan sering bekerja sehingga menyebabkan keausan pada saklar yang lebih cepat.

Variasi yang ada pada sistem tangki tekan antara lain : 1. Sistem Hydrocel

Sistem ini menggunakan alat yang dinamakan “Hydrocel” ciptaan Jacuzzi Brothers Inc. Sebuah perusahaan di Amerika Serikat sekitar 20 tahun yang lalu, sebagai penganti udara dalam tangki tekan.

Sistem ini mengunakan tabung-tabung berisi udara dibuat dari bahan karet khusus, yang akan mengkerut dan mengembang sesuai dengan tekanan air dalam tangki. Dengan demikian akan mencegah kontak langsung antara udara dengan air sehingga selama pemakaian sistem ini tidak perlu ditambah udara setiap kali. Kelemahannya hanyalah bahwa volume air yang tersimpan relatif sedikit. 2. Sistem Tangki Tekan dengan Diafram

Tangki tekan pada sistem ini dilengkapi dengan diafram yang dibuat dari bahan karet khusus, untuk memisahkan udara dengan air. Dengan demikian akan menghilangkan kelemahan tangki tekan sehubungan dengan perlunya pengisian udara secara periodik.

D. Sistem Tanpa Tangki (Booster System) Dalam sistem ini tidak digunakan tangki apapun, baik tangki bawah, tangki tekan, ataupun tangki atap. Air dipompakan langsung ke sistem distribusi bangunan dan pompa penghisap air langsung dari pipa utama (misalnya pipa utama perusahaan air minum). Di Eropa dan Amerika Serikat cara ini dapat dilakukan kalau pipa masuk pompa diameternya 100 mm atau kurang. Sistem ini sebenarnya dilarang di Indonesia, baik oleh Perusahaan Air Minum maupun pada pipa-pipa utama dalam pemukiman khusus (tidak untuk umum)

Contoh Design Sistem Air Bersih 4. SISTEM DAN PERALATAN 4.1 Sistim Penyediaan Air Bersih

Sistem penyediaan air bersih meliputi beberapa peralatan seperti tanki air bawah tanah ,  pressure tank , pompa –  pompa , assesories valve , pemipaan dan seterusnya. Sumber air utama yang digunakan untuk proyek ini berasal dari sumber air kawasan cikarang yang sudah melalui proses pengolahan air terlebih dahulu yang kemudian disuplai untuk kebutuhan  pabrik disekitar lokasi industri termasuk pabrik mobil Proton Tracoma Motors ini Sedangkan sebagai sumber air cadangan menggunakan pompa sumur dalam ( Deep Well Submersible Pump ) . Untuk menampung kebutuhan air disediakan bak penampung air yang mempunyai kapasitas penampungan sebesar 240 M3/hari , kemudian kebutuhan air akan disuplai oleh  pompa booster secara hydropressure untuk memenuhi kebutuhan peralatan mechanical dan kebutuhan air untuk toilet.

Jumlah kebutuhan air maksimum setiap hari untuk bangunan ini dihitung berdasarkan jumlah  perkiraan orang dan kebutuhan dari beberapa peralatan mechanical. Kebutuhan air per hari (Qd) = 240.000 l/hari = 240 m3/hari (Lihat Lampiran I). Sumur Artesis (deepwell) Untuk sumber air cadangan digunakan 2 sumber air sumur artesis yang masing –   masing mempunyai  pompa submersible dengan kapasitas yang sama . Kapasitas pompa sumur artesis ( deep well ) dapat dihitung sebagai berikut Kapasitas bak penampung : 240 m3 Waktu Pengisian : 24 jam Sehingga kapasitas pompa sumur dalam adalah Q : 240 m3 / 24 jam Q : 10 m3 / jam Kapasitas pompa untuk sumur dalam ( Deep Well ) adalah Q = 10 m3/jam - Tekanan pompa ( Head pompa ) dapat di hituing berdasarkan rumus sebagai berikut : P : Hd + Hf + Hreq Dimana P : Total tekanan / head pompa Hd : Perbedaan Elevasi dari pompa ke titik paling tinggi ( 45 M ) Hf : Kehilangan tekanan air akibat gesekan sepanjang pipa horizontal , valve dan lain - lain ( 15 M ) Hreq : Tekanan outlet di ujung pipa ( 10 M ) Maka total head pompa : P = 45 m + 15 m + 10 m = 70 m Type jenis pompa yang digunakan untuk sumur dalam menggunakan type pompa “Submersible Pump “ dengan jumlah 2 unit pompa ( 1 jalan , 1 Stand by ). Debit air yang dihasilkan dari pompa sumur artesis ini sebesar 166,67 Ltr / Menit ( 10 m3 / jam ) , sedangkan pompa yang dipakai jenis pompa submersible, lengkap dengan level kontrolnya, dan tekanan pompa ( Head pompa ) sebesar 70 m. Berdasarkan diagram lengkung maka didapatkan diameter pipa sebesar 50 mm , dengan kecepatan aliran sebesar 1,0 m/detik 

Konstruksi sumur: Jambang pipa minimum 50 meter dengan diameter 6" dari pipa galvanis GIP), medium class, pipa  pada tiap lapisan air terbuat dari bahan stainless steel (screen). Di sekeliling saringan diberi kerikil halus bersih diameter 3-5 mm. Pada pipa naik diatas setelah saringan pipa dibagian luarnya diberi pasir halus dan kemudian beton (campuran 1:2:3) ujung  pipa terbawah ditutup dengan dop. Perhitungan Laju Aliran Air Bersih a. Perhitungan kapasitas pompa air bersih * Perhitungan Air Bersih

Pemakaian air rata-rata : Qh = Qd /h Dimana : Qd : Kebutuhan air bersih per hari ( 240 m3/hari ) h : Pemakaian rata - rata untuk per hari ( 16 jam ) Qh = 240 m3/hari : 16 Jam = 15 m3/ jam - Pada waktu –  waktu tertentu pemakaian air akan melebihi air rata –  rata yang tertinggi di namakan  pemakaian air jam puncak , dimana laju aliran air pada jam puncak inilah yang di gunakan untuk menentukan ukuran pipa dinas ataupun pipa utama . Pemakaian air jam puncak di nyatakan sebagai berikut : Qh max : Qh x C Dimana : Qh : Kebutuhan air rata –  rata ( 15 m3/ jam) C : Faktor maximum ( 2 –  3 ) Maka : Qh max : 15 m3 / jam x 3 : 45 m3/ jam Sehingga kapasitas pompa pemindah / pompa transfer adalah : Qp : 45 M3 / jam

- Pada grafik lengkung dari buku “ Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “ maka di dapat ukuran diameter pipa utama 80 mm dengan laju aliran dalam pipa utama sebesar 2 m/s  berdasarkan kapasitas pompa utama sebesar 45 m3 / jam - Tekanan pompa ( Head pompa ) dapat di hituing berdasarkan rumus sebagai berikut : P : Hd + Hf + Hreq Dimana : P : Total tekanan / head pompa Hd : Perbedaan Elevasi dari pompa ke titik paling tinggi ( 15 M ) Hf : Kehilangan tekanan air akibat gesekan sepanjang pipa horizontal , valve dan lain - lain ( 25 M ) Hreq : Tekanan outlet di ujung pipa ( 15 M ) Maka total head pompa : P = 15 m + 25 m + 15 m = 55 m ~ 60 m Perhitungan Pressure Tank  Kapasitas pressure tank pada system plambing ini dihitung berdasarkan aliran dari pada pompa  plambing waktu start stop ( On/Off) pompa, maka kapasitas pressure tank adalah: V = Qm /Z x Pa/(Pa-Pe) x 0.3 Dimana Qm = Laju aliran / kapasitas pompa ( m3/jam ) Pa = Tekanan pada saat pompa mati / Off  Pe = Tekanan pada saat pompa hidup / On Z = Frekwensi pompa On/Off  Laju aliran rata –  rata dari pompa adalah Qm = Qp/2 (m3/jam) Qm = 45 m3/jam / 2 = 22,5 m3/jam Maka kapasitas atau volume dari pressure tank adalah : V = 22.5 m3/jam / 8 x 60 m / (60m - 10m) x 0.3 = 5,04 m3 ~ 5 m3

= 5000 Liter  Berdasarkan perhitungan tersebut kapasitas pressure tank untuk plambing adalah V = 5000 Liter. - Pipa cabang dari pipa utama untuk air bersih yang mensuplai ke masing  –   masing toilet dapat di hitung berdasarkan dari beban NUAP ( Nilai Unit Alat Plambing ) , yang terdapat pada toilet , dimana perhitungannya sebagai berikut : PIpa cabang horizontal yang diambil dari pipa utama untuk masing –  masing toilet . 1. Toilet Lantai 1 - Urinal : 7 x 4 NUAP = 28 NUAP - Lavatory : 7 x 1 NUAP = 7 NUAP - Faucet ( Kran ) : 12 x 2 NUAP = 24 NUAP + Total 59 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 140 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,0 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air bersih adalah 50 mm 2. Toilet Mezzanine ( 1 ) - Urinal : 6 x 4 NUAP = 24 NUAP - Lavatory : 3 x 1NUAP = 3 NUAP - Faucet ( Kran ) : 5 x 2 NUAP = 10 NUAP - Shower : 10 x 3 NUAP = 30 NUAP + Total 67 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 130 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,5 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air  bersih adalah 32 mm.

3. Toilet Mezzanine ( 2 ) - Lavatory : 3 x 1 NUAP = 3 NUAP - Faucet ( Kran ) : 3 x 2 NUAP = 6 NUAP - Shower : 10 x 3 NUAP = 30 NUAP + Total 39 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 130 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,5 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air bersih adalah 32 mm 4. Toilet Assembling - WC Tanki Gelontor : 2 x 8 NUAP = 16 NUAP - Lavatory : 10 x 1 NUAP = 10 NUAP - Urinal : 5 x 4 NUAP = 20 NUAP - Faucet ( Kran ) : 8 x 2 NUAP = 16 NUAP - Shower : 2 x 3 NUAP = 6 NUAP - Kitchen Sink : 1 x 4 NUAP = 4 NUAP + Total 72 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 130 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,0 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air  bersih adalah 40 mm. 5. Toilet Welding Shop - Urinal : 3 x 4 NUAP = 12 NUAP - Lavatory : 4 x 1 NUAP = 4 NUAP

- Faucet : 6 x 2 NUAP = 12 NUAP + Total 28 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 70 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,5 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air  bersih adalah 25 mm. 6. Toilet Assembling Shop - Urinal : 3 x 4 NUAP = 12 NUAP - Lavatory : 1 x 1 NUAP = 1 NUAP - Faucet ( Kran ) : 4 x 2 NUAP = 4 NUAP + Total 17 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing - Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 50 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,0 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air bersih adalah 32 mm 7. Toilet Welding Shop - WC Tanki Gelontor : 2 x 8 NUAP = 16 NUAP - Lavatory : 6 x 1 NUAP = 6 NUAP - Urinal : 6 x 4 NUAP = 24 NUAP - Faucet ( Kran ) : 11 x 2 NUAP = 22 NUAP - Shower : 2 x 3 NUAP = 6 NUAP + Total 74 NUAP  NUAP = Nilai Unit Alat Plambing

- Berdasarkan grafik lengkung “Perancangan Dan Pemeliharaan Sistem Plambing “, maka didapat kapasitas aliran air ± 140 Liter / menit , kecepatan aliran pada waktu kebutuhan maximum sebesar 1,0 m/ detik . Jadi ukuran diameter pipa cabang mendatar dari pipa utama untuk air bersih adalah 40 mm Selain untuk kebutuhan toilet , air bersih ini juga di butuhkan untuk kebutuhan pabrik yang mana sebagian peralatan pabrik Proton mobil ini membutuhkan air bersih , seperti : * Cooling Tower

Kebutuhan air bersih untuk cooling tower ini di butuhkan sebagai sirkulasi air pendingin yang terdapat pada cooling tower , di mana sirkulasi ini terjadi pada oil injected compressor yang di gunakan untuk proses yang terjadi pada Welding Shop , Painting Shop , Assembling Shop. Dimana ada lima (5) cooling tower yang membutuhkan air bersih dimana sumber air untuk kebutuhan tersebut diambil dari bak penampung utama air bersih . Kebutuhan air yang dibutuhkan untuk cooling tower tersebut dihitung berdasarkan kapasitas dari cooling tower . Kapasitas untuk satu cooling tower adalah : Q = 1325 Liter / menit ( 79,5 m3/ jam ~ 80 m3/jam ) = 200 RT Kebutuhan air untuk sirkulasi diambil 2 % dari kapasitas cooling tower , sehingga : Q air = 80 m3 / jam x 2 % = 1,6 m3/ jam Volume air cooling tower dihitung berdasarkan operasi dari cooling tower tersebut : V=Qxh = 1,6 m3 / jam x 16 jam = 25,6 M3 / Hari ~ 26 M3 / Hari Jumlah cooling tower n = 5 Total volume kebutuhan air 5 cooling tower adalah V total = 26 M3 x 5 = 130 M3 Pipa instalasi yang di gunakan untuk sirkulasi cooling tower dihitung berdasarkan dengan kapasitas sirkulasi air yang terjadi pada cooling tower. Qair = 1,6 m3/jam ( 26,667 Liter / menit ~ 27 liter/menit)

Dari diagram lengkung didapat diameter pipa 20 mm untuk masing  –   masing cooling tower dengan kecepatan aliran sebesar 1,5 m/detik 

Save Home» gedung» MEP» Fungsi STP dan GWT pada bangunan gedung

Fungsi STP dan GWT pada bangunan gedung Fungsi STP dan GWT pada bangunan gedung- Pada kesempatan ini www.jasasipil.com akan berbagi informasi mengenai pengertian dan fungsi STP dan GWT pada bangunan gedung seperti hotel, rumah sakit, apartemen dan sebagainya. Sebagai seorang civil engineers, kita memang tidak perlu mempelajari secara mendalam tentang STP dan GWT. Namun minimal harus mengetahui type dan fungsi dengan jelas pada bangunan gedung. Pada proyek gedung STP dan GWT sangat berhubungan dengan pekerjaan lain sehingga kita pun harus memahami pengertian dan fungsinya.

 S ewag e Treatment Plant (S TP ) STP singkatan dari Sewage Treatment Plant merupakan sistem pengelolaan air limbah pada bangunan gedung seperti hotel, apartemen, condotel, rumah sakit, d an sebagainya. Fungis dari STP ini adalah mengolah air limbah atau air kotor menjadi air yang layak digunakan kembali atau air yang ramah lingkungan. Tentu ada tahapantahapan treatment yang bisa membuat air limbah menjadi air normal kembali. Biasanya Air hasil olahan STP ini hanya akan digunakan kembali untuk non konsumsi seperti penyiraman tanaman yang tidak berkontaminasi dengan manusia lagi.

Bangunan STP biasanya menjadi struktur terpisah dengan struktur utama namun pada beberapa gedung yang tidak mempunyai lahan yang luas, bangunan STP berada di bawah bangunan utama atau di bawah basement. Ukuran bangunan STP menyesuaikan kapasitas penggunaan air pada suatu gedung, Contohnya Semakin banyak kamar hotel maka semakin besar kapasitas STP sehingga ukuran pun lebih besar.

Sistem STP bisa dilakukan dengan 2 cara yaitu sistem rotor disk dan Extended Aeration.

Rotor Disk adalah sistem pengelolaan limbah dengan cara membiakkan bakteri yang menempel pada disk sehingga bakteri akan kontak dengan oksigen sedangkan pada saat bakteri ada di dalam cairan akan makan kotoran pada cairan tersebut.

Extended Aeration adalah suatu sistem dimana pemberian oksigen dilakukan dengan cara menyemburkan oksigen ke dalam cairan dengan menggunakan blower. Sistem ini membutuhkan area yang luas.

Contoh STP tampak samping

G round Water Tank (GWT ) Pada bangunan seperti hotel, apartemen, rumah sakit memerlukan air bersih yang digunakan untuk kebutuhan manusia sehari-hari. Untuk memenuhi kebutuhan air yang berkualitas maka diperlukan beberapa treatment pada air sumur agar bisa digunakan atau siap konsumsi. GWT atau Ground Water Tank   adalah suatu konstruksi bawah tanah yang berfungsi untuk menampung dan mengolah air bersih yang bersumber dari sumur dalam. Pengolahan air tersebut akan digunakan untuk kebutuhan sehari-hari atau siap konsumsi seperti mandi, toilet, minum dan sebagainya. Pada GWT ini terdapat 3 bagian konstruksi yaitu Intake, WTP (Water Treatment Plant) dan Reservoir. Berikut penjelasan lengkapnya. 1. Intake Intake adalah ruang atau bangunan pertama untuk menampung masuknya air dari sumber air sumur dalam. Pada bagian Intake ini biasanya terdapat bar screen yang berfungsi menyaring benda-benda dalam air. Air di dalam Intake ini kemudian dipompa ke ruang berikutnya yaitu WTP (Water Treatment Plant )

Treatment Plant) 2. WTP (Water Fungsi dari WTP ini adalah mengolah dan menyaring air bersih bersumber dari Intake menjadi air yang lebih layak untuk konsumsi seperti mandi, minum, dan sebagainya. Proses pengelolaan air bersih Pada Water Treatment Plant ini melalui beberapa tahapan yang dimulai dari 1.

koagulasi adalah proses untuk memisahkan air dengan pengotor yang terlarut di dalamnya. Proses destabilisasi ini dapat dilakukan dengan penambahan bahan kimia maupun dilakukan secara fisik dengan rapid missing, hidrolis, maupun cara mekanis

2.

Flokulasi adalah proses untuk membentuk dan memperbesar flok (pengotor yang terendapkan). Pada proses ini dilakukan pengadukan lambat dengan syarat air harus tenang. Untuk meningkatkan efisiensi biasanya ditambah dengan senyawa kimia yang mampu mengikat flok-flok.

3.

Sedimentasi  adalah proses untuk mengendapkan partikel-partikel koloid yang sudah didestabiliasasi oleh proses sebelumnya.

4.

Filtrasi adalah proses penyaringan dari air pada proses sebelumnya. Penyaringan bisa menggunakan membran, pasir, dan sebagainya.Dengan teknologi membran proses filtrasi ada beberapa jenis membrang yaitu Multi media filter, Ultrafiltrarion system, Nanofiltration system, Microfiltration system dan Reverse Osmosis system.

5.

Desinfeksi  adalah proses penambahan senyawa kimia untuk mematikan kuman yang kemungkinan masih ada seperti penambahan chlor, ozonosasi, UV, dan sebagainya.

3. Reservoir Reservoir adalah ruang atau bagian dari GWT pada tahapan paling akhir. Fungsi dari reservoir adalah tempat penampungan sementara air bersih sebelum didistribusikan.

Contoh GWT

Antara STP dan GWT sangat dibutuhkan untuk keperluan bangunan seperti hotel yang mengandalkan kualitas air yang baik untuk tamu pengunjung. Kedua sistem tersebut harus ada dalam sebuah hotel atau bangunan lainnya agar mendapatkan kualitas air yang baik. Mungkin ini lah menyebabkan banyak orang berkata air itu adalah sumber kehidupan. Demikian artikel tentang Fungsi STP dan GWT pada bangunan gedung semoga bermanfaat.

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF