Profitabilitas, Likuiditas Terhadap Kebijakan Dividen

August 14, 2018 | Author: Alifah | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Jurnal...

Description

Jurnal Keuangan dan Bisnis Vol. 5, No. 2, Juli 2013

PROFITABILITAS, LIKUIDITAS DAN UKURAN PERUSAHAAN PENGARUHNYA TERHADAP KEBIJAKAN DIVIDEN DAN NILAI PERUSAHAAN SEKTOR NON JASA Mafizatun Nurhayati ([email protected]) Dosen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Mercu Buana Jakarta

 ABSTRACT

This study aimed to examine the influence of variable profitability, liquidity, and firm size on dividend policy and corporate value by empirical studies on companies that go public on the  Indonesia Stock Exchange 2007-2010. The population in this study is a number of 425 companies listed on the Indonesia Stock Exchange 2007-2010. The sampling technique is  purposive sampling. The sample criteria are: (1) a company that always presents the financial  statements every every year from 2007-2010, (2) a company that is continuously distributes dividends every period from 2007-2010. Data are obtained from publications on the website BEI, www.idx.co.id. T  www.idx.co.id. T he he number of samples is 37 companies over the past four years, there are 148 companies. The analytical analytical technique of the study is the path analysis. The results showed that firm size has negative and significant impact on dividend policy. The firm profitability has positive and significant impact on dividend policy. The firm liquidity has negative and significant effect on dividend policy). The firm profitability has positive and  significant impact on firm value. The firm f irm size has positive and significant effect on firm value. The firm liquidity has not significant effect on firm value. The dividend policy has not  significant effect on firm firm value.  Keywords: Current Ratio, Firm Size, Firm Firm Profitability, Firm Firm Liquidity, Dividend Policy, Policy, Firm Value

dibagikan kepada pemegang saham dalam  bentuk dividen atau akan ditahan untuk menambah modal guna pembiayaan investasi di masa yang akan datang. Kebijakan terhadap dividen dapat mempengaruhi nilai perusahaan. Nilai  perusahaan lazim diindikasikan dengan  Price to Book Value. Value.  Price to book value yang tinggi akan membuat pasar percaya atas prospek perusahaan kedepan. Hal itu  juga yang menjadi menjadi keinginan para pemilik pemilik  perusahaan,  perusahaan, sebab nilai perusahaan yang tinggi mengindikasikan kemakmuran  pemegang  pemegang saham juga tinggi (Rahmawati & Akram, 2007). Studi empiris yang pernah dilakukan menyimpulkan hasil yang bervariasi terhadap pengaruh kebijakan dividen terhadap nilai perusahaan. Dimana secara umum beberapa hasil studi tersebut dapat dikelompokkan menjadi tiga kelompok  besar (Margareta, 2005). Kelompok pertama dikemukakan oleh Gordon dan Lintner pada

PENDAHULUAN

Menerbitkan saham merupakan salah satu pilihan perusahaan ketika memutuskan memutuskan untuk pendanaan perusahaan. Saham juga merupakan instrumen investasi yang  banyak dipilih para investor investor karena saham mampu memberikan tingkat keuntungan yang menarik. Para investor mempunyai tujuan utama untuk meningkatkan kesejahteraannya yaitu dengan mengharapkan adanya keuntungan yang diperolehnya dengan membeli atau memiliki saham, yaitu capital gain  gain  dan dividen. Perusahaan juga mengharapkan adanya pertumbuhan secara terus menerus untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya, yang sekaligus juga harus memberikan kesejahteraan yang lebih  besar kepada kepada para pemegang pemegang sahamnya. sahamnya. Kebijakan dividen adalah keputusan apakah laba yang diperoleh  perusahaan pada akhir tahun akan

144

2013

Mafizatun Nurhayati

tahun 1963, bahwa kebijakan dividen  berpengaruh terhadap nilai perusahaan, karena biaya modal sendiri akan menurun apabila dividen ditambah. Sementara kelompok kedua mengatakan bahwa kebijakan dividen tidak berpengaruh terhadap nilai perusahaan (Modigliani & Miller, 1958). Mereka berpendapat bahwa nilai  perusahaan hanya ditentukan oleh kemampuan dasarnya untuk menghasilkan laba serta risiko bisnisnya. Sedangkan kelompok ketiga menurut Litzenberger dan Ramaswamy, yang dikemukakan pada tahun 1979, berpendapat bahwa karena dividen cenderung dikenakan pajak lebih tinggi dari capital gain, maka investor akan meminta tingkat keuntungan yang lebih tinggi. Mereka menyarankan agar perusahaan lebih menentukan dividend payout ratio yang rendah atau bahkan tidak membagikan dividen sama sekali untuk meminimumkan  biaya modal atau memaksimumkan nilai  perusahaan (Margareta, 2005). Terdapat banyak faktor yang mempengaruhi kebijakan dividen, yang kemudian juga dapat berpengaruh terhadap nilai perusahaan, baik secara langsung maupun tidak langsung melalui kebijakan dividen. Faktor-faktor tersebut diantaranya adalah ukuran perusahaan (Soliha dan Taswan, 2002), (Nurhayati, 2008), (Rahmawati & Akram, 2007), profitabilitas  perusahaan (Soliha dan Taswan, 2002), (Nurhayati, 2008) dan likuiditas perusahaan (Puspita, 2009). Dengan melihat factor-faktor tersebut,  penelitian ini bertujuan untuk menganalisis  pengaruh likuiditas , ukuran perusahaan, dan  profitabilitas perusahaan terhadap kebijakan dividen, dan selanjutnya menganalisis  pengaruh likuiditas , ukuran perusahaan, dan  profitabilitas  perusahaan dan kebijakan dividen terhadap nilai perusahaan.

(2003), rasio nilai pasar memberi manajemen suatu indikasi tentang apa yang dipikirkan oleh investor tentang kinerja masa lalu dan prospek  perusahaan di masa mendatang.  Nilai perusahaan tercermin dari harga pasar per lembar saham perusahaan.  Nilai perusahaan dapat diukur salah satunya adalah menggunakan rasio  Price to book value (PBV). Rasio PBV merupakan  perbandingan antara nilai saham menurut  pasar dengan nilai buku ekuitas perusahaan. Dari rasio PBV menunjukkan tingkat kemampuan perusahaan menciptakan nilai relatif terhadap jumlah modal yang diinvestasikan. Kebijakan Dividen

Kebijakan dividen pada hakekatnya adalah menentukan berapa bagian keuntungan yang diperoleh perusahaan yang akan dibagikan dalam bentuk dividen kepada pemegang saham dan berapa banyak laba yang ditahan di dalam perusahaan sebagai unsur pembelanjaan intern dari  perusahaan. Weston dan Copeland (1992) dalam Nurhayati (2008) menjelaskan bahwa kebijakan dividen menentukan pembagian laba antara pembayaran kepada pemegang saham dan investasi kembali perusahaan. Kerangka Pemikiran dan Perumusan Hipotesis  Pengaruh Ukuran Perusahaan terhadap  Kebijakan Dividen

Suatu perusahaan besar yang sudah mapan akan memiliki akses yang mudah menuju pasar modal, sementara perusahaan yang baru dan yang masih kecil akan mengalami banyak kesulitan untuk memilki akses ke pasar modal. Karena kemudahan akses ke pasar modal cukup berarti untuk fleksibilitas dan kemampuannya untuk memperoleh dana yang lebih besar, sehingga  perusahaan mampu memiliki rasio  pembayaran dividen yang lebih tinggi daripada perusahaan kecil. Sehingga hipotesis yang dapat diambil adalah: Hipotesis 1 : Ukuran Perusahaan  berpengaruh positif signifikan terhadap kebijakan dividen.

TINJAUAN PUSTAKA Nilai Perusahaan

 Nilai perusahaan yang tinggi menjadi keinginan setiap pemilik perusahaan selaku  pemegang saham karena dengan nilai yang tinggi menunjukkan kemakmuran pemilik  perusahaan juga tinggi. Menurut Indahwati

145

144 - 153

 Pengaruh Profitabilitas terhadap Kebijakan Dividen

Jurnal Keuangan & Bisnis

Profitabilitas disini adalah tingkat keuntungan bersih yang mampu diraih oleh  perusahaan pada saat menjalankan operasinya. Semakin besar keuntungan yang diperoleh semakin besar kemampuan  perusahaan untuk membayarkan dividennya. Semakin besar dividen yang dibagi akan semakin tinggi nilai perusahaan (tax differential theory). Disamping itu profit yang tinggi memberikan indiaksi prospek  perusahaan yang baik sehingga dapat memicu investor untuk ikut meningkatkan  permintaan saham. Permintaan saham yang menaik menyebabkan nilai perusahaan meningkat. Hipotesis yang dapat diambil sebagai berikut : Hipotesis 4 : Profitabilitas perusahaan  berpengaruh positif signifikan terhadap nilai perusahaan.

Perusahaan

Profitabilitas perusahaan adalah tingkat keuntungan bersih yang mampu diraih oleh  perusahaan pada saat menjalankan operasinya. Keuntungan yang layak dibagikan kepada pemegang saham adalah keuntungan setelah bunga dan pajak. Semakin besar keuntungan yang diperoleh semakin besar kemampuan perusahaan untuk membayarkan dividennya dan melanjutkan kegiatan usahanya atau menginvestasikan kembali keuntungannya. Para manajer tidak hanya mendapatkan dividen tapi juga akan memperoleh  power   yang lebih besar dalam menentukan kebijakan perusahaan. Semakin  besar keuntungan yang dapat diraih  perusahaan akan semakin besar dividen yang dibagikan. Dengan demikian semakin besar  profitabilitas semakin menghemat biaya modal. Oleh karena itu profitabilitas menjadi  pertimbangan penting bagi investor dalam keputusan investasi. Hipotesis yang dapat diambil adalah: Hipotesis 2 : Profitabilitas berpengaruh  positif signifikan terhadap kebijakan dividen.

 Pengaruh Ukuran Perusahaan terhadap  Nilai Perusahaan

Menurut Soliha dan Taswan (2002) ukuran perusahaan berpengaruh positif dan signifikan terhadap nilai perusahaan. Perusahaan besar dapat dengan mudah mengakses ke pasar modal, sehingga memiliki fleksibilitas dan kemampuan untuk mendapatkan dana. Karena kemudahan aksebilitas ke pasar modal cukup berarti fleksibilitas dan kemampuannya untuk memunculkan dana lebih besar. Dengan kemudahan tersebut ditangkap oleh investor sebagai sinyal positif dan prospek yang baik sehingga ukuran perusahaan bisa memberikan pengaruh yang positif terhadap nilai perusahaan. Hipotesis yang dapat diambil sebagai berikut : Hipotesis 5 : Ukuran perusahaan  berpengaruh positif signifikan terhadap nilai perusahaan.

 Pengaruh Likuiditas terhadap Kebijakan  Dividen

Current ratio merupakan salah satu ukuran dari likuiditas (liquidity ratio) yang merupakan kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban jangka pendeknya (current liability) melalui sejumlah kas (dan setara kas, seperti giro atau simpanan lain di  bank yang dapat ditarik setiap saat) yang dimiliki perusahaan. Semakin tinggi current ratio menunjukkan kemampuan kas  perusahaan untuk memenuhi (membayar) kewajiban jangka pendeknya (Brigham, 1983 dalam Puspita, 2009), sehingga dapat diambil hipotesis sebagai berikut: Hipotesis 3 : Likuiditas perusahaan  berpengaruh positif terhadap dividend payout ratio.  Pengaruh Profitabilitas terhadap Nilai Perusahaan

Juli

 Pengaruh Likuiditas  Perusahaan

terhadap

Nilai

Semakin tinggi likuiditas perusahaan (yang salah satunya tercermin dalam rasio kas atas aktiva lancar  ), semakin banyak dana tersedia bagi perusahaan untuk membayar dividen, membiayai operasi dan investasinya, sehingga persepsi investor  pada kinerja perusahaan akan meningkat. Harga saham diduga akan meningkat pula

Perusahaan

Menurut Soliha dan Taswan (2002)  profitabilitas perusahaan berhubungan positif dan signifikan terhadap nilai perusahaan.

146

2013

Mafizatun Nurhayati

dan PBV akan terpengaruh secara menguntungkan. Dalam kondisi berbeda,  peningkatan likuiditas bisa juga dipersepsi  buruk. Jika kenaikan likuiditas tidak menaikkan dividen melainkan menaikkan  free cash flow dalam perusahaan, maka diduga biaya agency akan meningkat. Hipotesis yang dapat diambil adalah: Hipotesis 6 : Likuiditas berpengaruh positif signifikan terhadap nilai  perusahaan  Pengaruh Kebijakan  Nilai Perusahaan

Dividen

METODE PENELITIAN Rancangan Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kausal. Untuk memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan, penelitian ini dilakukan dengan studi pustaka. Adapun data yang dipakai dalam penelitian ini adalah data sekunder. Data sekunder yang diperoleh terdiri dari data yang diperoleh dari laporan keuangan perusahaan tahunan tahun 2007-2010 versi auditor independen yang bersumber dari database Bursa Efek Indonesia, yaitu http://www.idx.co.id. Sampel yang diambil adalah  perusahaan-perusahaan di sektor non jasa yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang mempunyai data laporan keuangan  pada tahun 2007-2010. Teknik yang digunakan untuk mendapatkan sampel yang representatif adalah  purposive sampling. Perusahaan yang menjadi sampel penelitian harus memenuhi beberapa kriteria, yaitu 1)  perusahaan terdaftar di Bursa Efek Indonesia dan menerbitkan laporan keuangan yang  berakhir pada tanggal 31 Desember tahun 2007-2010) perusahaan membagikan dividen kas tahun 2007-2010) memiliki kelengkapan data yang digunakan sebagai analisis. Data penelitian yang digunakan dalam penelitian ini data  pooling data, diperoleh sampel penelitian sebanyak 37  perusahaan selama 4 tahun, sehingga diperoleh jumlah sampel sebesar 148  perusahaan.

terhadap

Penelitian Wijaya (2000) membuktikan  bahwa secara empiris teori the bird in the hand   dari Gordon dan Lintner terbukti. Jadi kebijakan dividen memberikan pengaruh  positif terhadap nilai perusahaan dan membuktikan bahwa dividend yield   lebih disukai dibandingkan capital gain, sehingga untuk dapat meningkatkan harga sahamnya, emiten sebaiknya menjalankan kebijakan dividennya dengan meningkatkan dividen  perlembar saham yang dibayarkan karena akan berpengaruh positif terhadap  peningkatan harga saham perusahaan. Dari  penelitian terdahulu, dalam penelitian ini dapat diambil hipotesis sebagai berikut : Hipotesis 7 : Kebijakan dividen  berpengaruh positif signifikan terhadap nilai perusahaan. Hubungan fenomena teoritis, riset empiris dan pengembangan hipotesis bisa dilihat dari skema kerangka konseptual seperti pada gambar 1.

Definisi dan Pengukuran Variabel

Definisi operasional dan pengukuran variabel-variabel yang digunakan dalam  penelitian ini adalah :

SIZE Ukuran Perusahaan DPO Kebijakan Dividen

1. Variabel Endogen variable), yaitu:

( Endogenous

a.  Nilai Perusahaan (PBV)  Nilai perusahaan dapat didefinisikan sebagai nilai wajar perusahaan yang menggambarkan persepsi investor terhadap emiten bersangkutan. Nilai wajar perusahaan dapat tercermin dari rasio  Price to Book Value (PBV) yang dapat diperoleh dengan membandingkan harga saham di  pasar dan nilai bukunya. Semakin

CR Likuiditas

PBV Nilai Perusahaan

ROA Profitabilitas Perusahaan

Gambar 1. Skema Kerangka Konseptual

147

144 - 153

Jurnal Keuangan & Bisnis

 besar nilai rasio ini semakin baik kinerja perusahaan (Nurhayati, 2008).

c.

Harga Saham = PBV  Price to Book Value Ratio = ------------------------------ Nilai buku per Saham  b. Kebijakan Dividen (DPO) Variabel kebijakan dividen digunakan  Dividend Payments diberi simbol DPO didefinisi sebagai dividend payout ratio (Nurhayati, 2008).

Likuiditas Perusahaan Variabel Likuiditas perusahaan diukur dari current ratio yang merupakan salah satu ukuran dari rasio likuiditas (liquidity ratio) yang merupakan kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban jangka  pendeknya (current liability) melalui sejumlah aktiva lancar yang dimiliki  perusahaan. Current assets Current Ratio = --------------------Current Liability

Teknik Analisis Data

dividen per lembar saham = DPO  Dividend payout ratio = ---------------------------laba per lembar saham

Teknik analisis data dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan Analisis Jalur ( Path Analysis). Persamaan jalur yang dibangun adalah sebagai berikut: DP0 = β 1 SIZE + β 2 ROA + β 3 CR + e1

2. Variabel Eksogen ( Exogenous variable) yaitu: a.

Juli

PBV = β 4 SIZE + β 5 ROA + + β 6 CR + β 7 DPO + e2

Ukuran Perusahaan (SIZE) Variabel ukuran perusahaan ( firm  size) diberi simbol SIZE. Variabel ini diukur dengan menggunakan logaritma natural dari nilai buku aktiva (Soliha dan Taswan, 2002 dalam Nurhayati 2008).

Dimana: SIZE = Ukuran Perusahaan ROA = Profitabilitas Perusahaan ( Return on Asset ) CR = Likuiditas Perusahaan (Currents  Ratio) DPO = Kebijakan Dividen ( Dividend  Payout Ratio) PBV = Nilai Perusahaan ( Price to Book Value Ratio) β = Beta, koefisien regresi e = galat model

SIZE = Logaritma Natural Nilai Total Aktiva Perusahaan  b. Profitabilitas Perusahaan ( Return on Asset / ROA) Variabel ini diproksi dari ROA. Variabel ROA dinyatakan sebagai  perbandingan EBIT terhadap total aset. Secara matematis variabel ROA diformulasikan sebagai  berikut: (Hasanah, 2007 dalam  Nurhayati 2008).

HASIL dan PEMBAHASAN Hasil Uji Asumsi Model Goodness-of-fit

EBIT ROA = Total Asset Keterangan :

Evaluasi

Criteria

Uji asumsi model dilakukan melalui uji normalitas data dan Uji kesesuaian model.  Normalitas data dilakukan dengan uji Kolmogorov-Smirnov (Ghozali, 2005).  Nilai K-S untuk variabel-variabel yang diuji nilai-nilainya sudah berada di atas level 0,05. Hal ini berarti variabel-variabel yang akan dianalisis terdistribusi secara normal. Uji kesesuaian model (Goodness-

EBIT

=  Earning before interest & tax  perusahaan. Total Asset = Jumlah total asset  perusahaan.

148

2013

Mafizatun Nurhayati

of-fit Test ) memerlukan beberapa fit   indeks untuk mengukur kebenaran model yang diajukan. Ada beberapa indeks kesesuaian dan cut-off value-nya untuk menguji diterima atau ditolaknya sebuah model (uji

kelayakan model. Dengan memperhatikan hasil uji kesesuaian tersebut, maka dapat dikatakan bahwa model secara umum dapat diterima (Tabel 1).

Tabel 1 Uji Kesesuaian Model (Goodness of fit index ) Kriteria

Nilai Hasil Model ini

Nilai Kritis

Evaluasi Model

0,117 0,948 2 0,059 0,000

≤ 5.991465 ά=0.05; df =2  ≥ 0.05 

Fit Fit

≤2 ≤ 0,08 

Fit Fit

1,333 0,998 1,000

≥ 0,95  ≥ 0,90  ≥ 0,95 

Fit Fit Fit

1,33

≥ 0,60 

Fit

1. Absolute Fit Measures Chi-Square (CMIN) Probability DF Chi-Square relative (CMIN/DF) RMSEA 2. Incremental Fit Measures TLI  NFI CFI 3. Parsimonious Fit Measures PNFI Sumber : Data Sekunder Diolah

Pengaruh Variabel

dan

Signifikansi

antara

Hasil uji hipotesis pengaruh antar variabel penelitia adalah seperti yang disajikan dalam gambar 2. UJI HIPOTESIS :

SIZE Ukuran Perusahaan

-.18

 ABSOLUTE FIT MEASURES Chi-Square =.117 e2 Probability =.943 DF =2 .09 CMIN/DF =.059 GFI =\gfi DPO RMSEA =.000 Kebijakan Dividen

-.12 -.15

.22 .13

CR Likuiditas

.11

.28 .01

.19

PBV Nilai P erusahaan

.30 .31

ROA Profitabilitas Perusahaan

e3 INCREMENTAL FIT MEASURES  AGFI =\agfi TLI =1.333 NFI =.998 CFI =1.000 PARSIMONIOUS FIT MEASURES PNFI =.133 PGFI =\pgfi

Sumber : Data Sekunder Diolah

Gambar 2. Hasil Analisis Jalur ( Standarized Estimates)

149

Untuk

lebih

jelasnya,

hasilnya

seperti yang disajikan di tabel 2.

Tabel 2 Pengaruh dan Signifikansi antara Variabel  R  HIPOTESI  DPO 0.090  S PBV 0.189  Hubungan  Kausalitas

 Efek

 Standardised  Estimate (   β   ) (loading  factor)

C.R. (t hitung)

 Keterangan  P  Direct

Indirect

Total

H1

DPO
View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF